Pasien Miskin Jakarta Ditolak Rumah Sakit

Foto ilustrasi pasien Kartu Jakarta Sehat.
Muhammad Fauzan Saputra (11 bulan) yang menderita radang otak ditolak beberapa rumah sakit dengan alasan kamar di semua rumah sakit umum daerah di Jakarta penuh, Kamis lalu. Kedua orang tua bayi itu mengandalkan Kartu Jakarta Sehat (KJS) untuk berobat ke rumah sakit.

Marzuki dan Sadiyeh sudah keliling ke rumah sakit pemerintah di antaranya RSUD Tarakan, RSUP Cipto Mangunkusumo, RS Pelni, RS Harapan Kita, dan Hermina Jatinegara. Namun, rumah sakit itu menolak semua. Padahal, bayi itu sangat butuh dirawat di ICU.

Setelah ditolak di mana-mana, akhirnya mereka membawa Fauzan ke Rumah Sakit Royal Taruma, Kebon Jeruk, Jakarta Barat. Tentu saja, karena swasta, biaya perawatan jadi lebih mahal.

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta, Dien Emawati, menuturkan, pada awalnya Fauzan sudah ditangani Puskesmas Kebon Jeruk dan diberi antibiotik. Tetapi, karena hasil lab tidak bagus, kemudian dirujuk ke RS Budi Kemuliaan. Karena, fasilitasnya tidak memadai, Fauzan dibawa ke RS Royal Taruma.

Dien mengklaim, dirawatnya pasien KJS di rumah sakit swasta itu bukan karena ditolak. Tapi, karena pasien sendiri masih di RS Budi Kemuliaan. Kata dia, sebetulnya apabila dalam keadaan darurat, tidak masalah masuk rumah sakit swasta.

"Ketika dibawa ke Royal Taruma, dalam emergency harusnya free. Kami akan urus uangnya agar dikembalikan," katanya.


VIVAnews | m13pass

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pasien Miskin Jakarta Ditolak Rumah Sakit"

Posting Komentar

Silakan layangkan kritik,saran, cendol de el el